Pengalaman Tambal Gigi di Puskesmas Ternyata Begini

Hy sobat..

Aku pengin berbagi pengalamanku nihh ketika tambal gigi di Puskesmas.


Pengalaman Tambal Gigi di Puskesmas Ternyata Begini


Cekidott...
Udah kurang lebih 3 tahunan gigiku berlubang, tapi yang membuat aku heran kenapa tidak terasa sakit sama sekali. Mungkin dari kebiasaan aku yang rajin gosok gigi 3x sehari, bahkan bisa lebih kalo mulut terasa ga nyaman kalo makan makanan yang berminyak dan manis gitu.

3 tahun berlalu dan menjelang bulan ramadhan tahun 2019 mulai dehh ada rasa sakit yang timbul akibat terlalu lama memelihara gigi berlubang ini, tapi yaa ga terlalu sakit banget sih. Pas kejadian tersebut aku cerita kepada ibu aku bahwa gigiku mulai merasakan sedikit saki, kemuadian ibuku bilang disuruh pergi ke puskesmas aja, tapi ini bukan pertama kalinya aku pergi ke puskesmas karena masalah gigi. Sejak aku masih kecil, aku sering pergi ke puskesmas untuk cabut gigi, yaa tau sendirilah anak kecil kebiasaan makan permen, coklat, atau makan makanan yang manis manis, ehh btw ibuku juga kerja di puskesmas, jadinya aku gampang kalo urusan beginian.

Etss.. kembali lagi ke topik pembicaraan. Ibuku memberitahu aku tata cara pelayanan di puskesmas, langsung dehh besoknya sekitar jam 07.30 aku bergegas untuk pergi ke puskesmas, pas nyampe disitu aku ternyata sudah banyak ora yg menunggu, tapi puskesmasnya belum dibuka dan harus mengambil nomor antrian dulu di depan pintu puskesmas. Aku mendapat nomor antrian 22, sekedar memberitahu nomor antrian puskesmas di daerahku ada 3 macam nomor antrian. Merah untuk dibawah usia 5 tahun, kuning untuk usia diatas 49 tahun, dan hijau untuk usia 5 - 49 tahun. Nahh sedangkan aku umur 18 tahun jadi aku ambil nomor antrian warna hijau.

Sesudah aku mendapat nomor antrian lalu aku menunggu di kursi tunggu, beberapa menit kemudian pintu puskesmas pun dibuka. Petugas pun menyuruh pasien masuk dan menunggu untuk dipanggil buat pendaftaran pasien, lama sih nunggunya tapi demi kesehatan diri dan biaya yang gratis (disarankan pake bpjs, askes, kis dll..) aku rela melakukannya.

Satu jam kemudian dipanggilah nomor antrianku dan menyerahkan nomor antrian beserta askes. Sesudahnya aku disuruh menunggu didepan poli gigi, yahh nunggu lagi dehh.. Nunggu sambil duduk dan dengerin musik dari hp untuk menghilangkan kebosanan, hehehe..
Bebarapa saat kemudian giliranku, dan aku langsung masuk ke dalam poli gigi. Dokterpun langsung menanyakan "apa keluhanku? " Aku pun menjawab "hm.. anuk do, gigi saya berlubang.
Dokternya menyuruhkan untuk berbaring sambil buku mulut, dinyalakan deh lampu buat melihat kondisi mulutku.

Sejenis kaya pinset untuk menggoyang goyangkan gigiku, mungkin untuk mengetahui seberapa sakit yang dirasakan, setelah itu aku disuruh untuk berkumur dan langsung dehh gigiku ditambal menggunakan bahan kaya semen putih atau apalah namanya..

Selesai ditambal dokter memberikanku resep obat untuk diambil dibagian farmasi yang berada di sebelah ruangan poli gigi, setelah aku mengambil obatnya aku pun langsung cabut pulang ke rumah.

Segitu dulu cerita aku yah, ohh iya sebelum aku keluar dari poli gigi dokter bilang "setelah lima hari harus kontrol lagi kesini"

Baca juga cerita selanjutnya..

Post a Comment

8 Comments

  1. Kalo ga pake bpjs bayar berapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tau kak, saya juga baru pertama kali dateng ke puskesmas sendiri

      Delete
  2. Saya dulu ga pake bpjs tapi kena bayar buat obatnya aja

    ReplyDelete
  3. Pernah sih tapi pas ane ke piskesmas yg poli gigi ada batas pasiennya

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Banyak gigi berlubang nya ka?

    ReplyDelete